“Halo, Siapa Namamu?”

Posted on

“Halo, siapa namamu?”

Aku menunduk. Tatapan mata itu terlalu menghujam jantungku. Kami hanya dipisahkan oleh sebuah meja setinggi dada. Kenanganku akan keberadaannya timbul tenggelam.

“Sekali lagi, siapa namamu?”

Aku menarik nafas panjang. Identitas yang berubah-ubah membuat bibirku kelu. Pentingkah itu baginya? Sudahlah, Tono, Tini, atau apa saja tidak akan mengubah keadaanku saat ini. Tapi aku tetap diam.

“Ok. Kalau begitu kamu tinggal dimana?”

Aku suka pertanyaan yang ini. Baik, aku akan menjawab.

“Saya tinggal di sebuah gang sempit yang kalau pagi ada penjual bubur ayam lewat. Ia pedagang yang baik. Ia sering memberi saya semangkuk bubur ayam gratis. Kalau sore, pedagang siomay gantian yang lewat. Tetangga sebelah rumah suka dengan siomaynya. Katanya lain dengan yang dijual di pasar, lebih terasa udangnya.”

“Bagus,”katanya.

“Untuk apa kamu berada disini?” lanjutnya.

Harusnya aku yang bertanya padanya.

“Maksud Bapak?”

“Ah, sudahlah. Lupakan”

Aku tersenyum lega.

Tak lama kemudian seorang lelaki tua dengan seragam dokter menghampiri kami kemudian menyapa lelaki dihadapanku.

“Hai, Greg. Apa kabar. Bagaimana dengan proyek yang sedang kaukerjakan? Tell me if you need some assistance.”

Lelaki dihadapanku tersenyum lebar, kemudian membentuk huruf O dengan telunjuk dan ibu jarinya. Sebuah tanda ‘berhasil’.

“Wawancara hari ini selesai. Kamu boleh kembali ke tempatmu semula.”

Kembali ke tempatku? Tempat yang mana yang dimaksud?

Aku melihatnya menutup sebuah map yang bertuliskan Lembaga Riset dan Teknologi.

3 tahun kemudian

Aku dapat bernafas lega sekarang. Aku masih hidup, dengan sebuah pilihan yang dibuat oleh orang lain. Meski demikian, pilihan itu telah membantuku untuk melanjutkan terjalnya karang kehidupan ini dengan lebih mudah.

Adalah Greg, lelaki tampan peranakan Jerman-Indonesia, sahabat sekaligus kekasih yang telah mendedikasikan diri dan waktunya untuk sebuah penelitian tentang ingatan. Aku baru tahu ternyata ingatan manusia dapat dihapus sebagian. Menghilangkan yang tidak perlu, dan menambalnya dengan yang lain. Tidak hanya itu. Ia melengkapinya dengan sedikit modifikasi pada kromosom.

Kami bertemu pertama kali kala aku bekerja sebagai barista di sebuah kafe langganannya. Kala namaku masih Suherman. Banyak orang mencemooh hubungan kami. Menganggap kami adalah pasangan yang layak dilaknat Tuhan. Kami tidak perduli. Setelah kurang lebih setahun memadu kasih akhirnya ia mengajakku ke tempat kerjanya dan menjanjikan akan memberiku kehidupan lebih baik asalkan aku mau menuruti semua perintahnya selama tinggal di tempat itu. Ia benar. Sekarang aku merasa lebih baik. Setidaknya kini aku dibuatnya mengerti bahwa menjadi wanita adalah pilihan yang sempurna. Sedikit operasi di bagian tertentu dari tubuhku akan mengukuhkan diriku sebagai manusia baru seperti yang diinginkannya. Wanita baru atau baru wanita. Itulah aku.

Orang disekelilingku berkata aku hanyalah proyek percobaan Greg semata. Hmm…mungkin mereka benar. Sesungguhnya tidak ada cinta di hati Greg untukku. Karena setelah aku menjadi wanita seutuhnya, Greg berpindah ke lain hati.

(Ditulis untuk hari pertama #15HariMenulisBlog)

Iklan

16 thoughts on ““Halo, Siapa Namamu?”

    Emak Gaul said:
    Januari 12, 2012 pukul 6:39 am

    uaaaa…ternyata suherman…
    kereeen mbak nastiti.. 😀

      nastitidenny responded:
      Januari 12, 2012 pukul 7:12 am

      Hihihi…
      Mbak Winda ikut juga ya? Meluncur ah ke blog emak gaoel 😀

    […] 13. via @Olga_imoet 14. via @syl_cmwc 15. via @rizaldyyusuf 16. via @_raraa 17. via @nara_mlg 18. via @nastiti_ds 19. via @psstBee 20. via @z417un 21. via @AyyCiiPlukz 22. via @bellazoditama 23. via @mbitmbot 24. […]

    latree said:
    Januari 12, 2012 pukul 9:04 am

    selalu takjub dengan ide2 seperti ini…

    iwin said:
    Januari 13, 2012 pukul 5:19 am

    Heyyy barusan bisa buka blok kamu stlh berjta juta menit janji mau liat blok ibu yg rajin iniii….mantabbb…teruskan…

      nastitidenny responded:
      Januari 13, 2012 pukul 5:29 am

      Hahaha! Dasar, gaptek dipiara 😀
      Kalo supporter nambah terus gini, makin semangat nih nulisnya. Terima kasih tantee…muach muaccchh. Sun sayang buat 3A.

        abuanjeli said:
        Januari 21, 2012 pukul 2:33 am

        Nast, itu iwin teman kita kah?
        Kasih tahu juga kalo aku juga ada blog…
        Aku pengin tahu apa komentnya…

        nastitidenny responded:
        Januari 21, 2012 pukul 2:54 am

        Iya, itu Iwin temen kita. Ok, aku kabari dia. Yg My Giant Book itu kan ya? Dia tinggal klik di fb nya Nanang aja ya biar gampang.

    Ariko (&) Sofia said:
    Januari 27, 2012 pukul 6:03 am

    Hi all.., ( Bloggers & Blogwalkers )

    Assalmu’alaikum..,
    Nastiti bertambah lagi satu Suporter-nya nih … Saya ikut menyemangati ( tapi bukan ikut-ikutan lho ) 🙂

    Tulisan dengan alur yang mengalir dengat sangat tenang bahkan 3/4 akhir cerita yang tiba-tiba terjun bebas hingga hancur terhempas itu, Nastiti tetap bisa menjaganya agar tetap Falling With Style, KEREN 🙂
    ( he he he mungkin sebagian pembaca akan Shock … terkaget-kaget … ada juga yang cengengesan geli sendiri dan ragam ekspresi lainnya pasti hadir dipenutup cerita ini )

    Suka banget !
    Thanks sudah menulis dan membagikan HSNmu …

      nastitidenny responded:
      Januari 27, 2012 pukul 6:20 am

      Wa’alaikumsalam,
      Kebahagiaan tersendiri bisa menyumbangkan bacaan untuk blogger dan blogwalker. Terima kasih apresiasinya:)

        Ariko (&) Sofia said:
        Januari 27, 2012 pukul 7:43 am

        Berkunjung ke Blog Kami ya, butuh masukan / kritik / saran dari teman-teman juga.
        Saya sering lho mondar-mandir disini biar ketularan Jago menulisnya 🙂

        nastitidenny responded:
        Januari 28, 2012 pukul 3:07 am

        Siipp! Pasti saya kunjungi 🙂

    Indah said:
    Februari 9, 2012 pukul 7:53 am

    Karena setelah aku menjadi wanita seutuhnya, Greg berpindah ke lain hati.

    Huaaa.. teganya si Greg!! *toeng*

      nastitidenny responded:
      Februari 9, 2012 pukul 8:50 am

      Hihihi…gay yang malang 😀

        Indah said:
        Februari 9, 2012 pukul 9:13 am

        Apes itu namanya, terlebih kalo dia ngga menyukai penampilan barunya sebagai wanita, hehe 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s